• Jelajahi

    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    terkini

    Cara Ternak Sapi yang Baik untuk Meningkatkan Produktivitas dan Kualitas Daging

    Wednesday 21 June 2023, June 21, 2023 WIB Last Updated 2023-06-21T16:57:03Z

    Kebutuhan akan daging sapi di Indonesia sangat tinggi, mencapai sekitar 60%. Namun, produksi daging sapi di dalam negeri hanya mampu memenuhi sekitar 20% dari total kebutuhan tersebut. Akibatnya, Pemerintah Indonesia terpaksa mengimpor daging sapi dari luar negeri untuk memenuhi kekurangan pasokan daging tersebut. Fenomena ini berdampak pada lonjakan harga daging sapi yang tinggi. Mengingat hal ini, usaha ternak sapi menjadi prospek yang menjanjikan untuk dijalani.
    Cara ternak sapi


    Potensi usaha ternak sapi didukung oleh iklim tropis dan cuaca Indonesia yang cocok untuk beternak. Iklim tropis ini memberikan keuntungan dengan ketersediaan sumber daya alam yang melimpah sebagai pakan alami bagi ternak sapi. Melihat potensi yang besar ini, tidak ada salahnya bagi Anda untuk memilih dan memulai usaha ternak sapi. Berikut adalah cara ternak sapi yang baik dan efektif untuk mencapai pertumbuhan yang optimal.

    1. Penentuan Modal yang Dibutuhkan

    Sebelum memulai beternak sapi, penting untuk menentukan jumlah modal yang akan dikeluarkan. Seperti halnya usaha lainnya, beternak sapi memerlukan investasi modal yang cukup besar. Setidaknya, Anda harus mempersiapkan modal sekitar 70 juta untuk investasi awal dan biaya operasional. Dan  biaya tersebut bisa semakin besar tergantung dimana Anda berada dan tergantung harga sapi di pasaran saat Anda memulai ternak sapi

    2. Pemilihan Jenis Sapi yang Tepat

    Langkah berikutnya adalah memilih jenis sapi yang akan diternakkan. Ada beberapa jenis sapi yang cocok untuk beternak di Indonesia, di antaranya:

    - Sapi Ongole: Sapi ini berasal dari India dan dapat dengan mudah beradaptasi dengan iklim di Indonesia. Meskipun pertumbuhansapi jenis ini cenderung lambat, sapi Ongole terbagi menjadi dua jenis, yaitu Peranakan Ongole (PO) dan Sumba Ongole (SO).
    - Sapi Bali: Sapi ini mudah beradaptasi dan memiliki tekstur daging yang lembut, sehingga cocok untuk sapi potong.
    - Sapi Limosin: Jenis sapi ini memiliki ukuran tubuh yang besar dan sangat cocok sebagai sapi potong.
    - Sapi Brahman: Sapi ini juga memiliki ukuran tubuh relatif besar dan pertumbuhannya relatif cepat.
    - Sapi Madura: Meskipun pertumbuhannya cenderung lambat, sapi ini memiliki nilai bisnis yang menguntungkan.

    3. Pemilihan Bibit Sapi yang Berkualitas

    Setelah menentukan jenis sapi yang akan diternakkan, langkah selanjutnya adalah memilih bibit sapi yang berkualitas. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pemilihan bibit sapi adalah:

    - Memiliki tanda di telinga yang menunjukkan bahwa sapi sudah terdaftar dan memiliki silsilah yang jelas.
    - Usia sekitar dua tahun dengan berat tubuh sekitar 200 kg.
    - Memilih bibit sapi jantan karena pertumbuhannya lebih cepat daripada sapi betina.
    - Memiliki mata yang cerah dan bersih, tidak mengeluarkan kotoran atau air.
    - Tidak ada tanda-tanda kerusakanpada kulit atau bulu yang rontok akibat serangan parasit eksternal.
    - Tidak memiliki kelainan pernapasan, seperti hidung mengeluarkan lendir.
    - Kuku tidak bengkak dan tidak terasa panas ketika diraba.
    - Bagian ekor dan dubur bersih tanpa tanda bekas diare.
    - Tubuhnya kurus dengan tulang menonjol, menunjukkan bahwa sapi tersebut sehat dan hanya membutuhkan lebih banyak pakan, bukan karena sakit.

    4. Persiapan Kandang yang Tepat

    Membuat kandang sapi yang baik dan sesuai standar adalah langkah penting dalam beternak sapi. Lokasi kandang harus dipilih dengan cermat dan jaraknya sekitar 10 meter dari rumah. atau dari pemukiman Kandang juga harus terkena sinar matahari untuk mencegah kelembapan yang berlebihan di dalamnya. Terdapat tiga tipe kandang yang dapat dipilih:

    - Kandang terbuka: Cocok untuk lokasi dengan dataran rendah yang panas dan angin tidak terlalu kencang.
    - Kandang setengah terbuka: Cocok untuk lokasi yang serupa dengan kandang terbuka.
    - Kandang tertutup: Cocok untuk lokasi yang dingin dan berangin.

    Selain itu, dalam pembuatan kandang, perhatikan hal-hal berikut:

    - Tempat pakan dan minum sebaiknya terbuat dari bahan yang aman dan tidak membahayakan sapi.
    - Sediakan tempat untuk mengikat sapi agar tidak bergerak terlalu aktif.
    - Siapkan peralatan kandang yang diperlukan.

    5. Proses Penggemukan Sapi

    Proses penggemukan sapi bertujuan untuk meningkatkan berat badan sapi dan kualitas daging dalam waktu relatif singkat, sekitar 3-6 bulan. Untuk mencapai hal ini, pakan dan nutrisi yang cukup harus diberikan kepada sapi. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pemilihan pakan adalah:

    - Pakan harus mudah didapatkan.
    - Mengandung zat gizi yang tinggi.
    - Tersedia sepanjang waktu dengan harga terjangkau.
    - Pakan alternatif dapat digunakan jika memiliki kandungan gizi yang sama.
    - Pastikan pakan tidak mengandung bahan beracun, palsu, atau rusak.

    6. Pemeliharaan Sapi yang Baik

    Selain pakan yang cukup, sapi juga perlu dipelihara dengan baik untuk menjaga kesehatan dan produktivitasnya. Berikan vaksinasi rutin untuk mencegah penyakit serius seperti antraks, penyakit mulut dan kuku (PMK), dan lainnya. Sapi juga perlu diberikan obat cacing secara teratur untuk mengendalikan infestasi cacing.

    7. Kebersihan Kandang yang Terjaga

    Kandang sapi harus selalu dijaga kebersihannya. Lakukan pembersihan kandang setiap hari atau bahkan dua kali sehari. Kebersihan kandang akan membuat sapi merasa nyaman, menghindari stres, dan mencegah penyakit akibat kandang yang kotor. Pastikan lantai kandang tetap keringdan tidak tergenang air untuk mencegah penyakit pada kuku sapi.

    8. Manajemen reproduksi: Jika tujuan beternak adalah untuk menghasilkan anak sapi, perhatikan manajemen reproduksi. Gunakan teknik inseminasi buatan atau kawin alami dengan bantuan petugas reproduksi sapi yang berpengalaman.

    9. Pengelolaan limbah: Atur pengelolaan limbah dengan baik, seperti mengumpulkan dan memanfaatkannya sebagai pupuk organik atau bahan bakar biogas.

    10. Pemasaran dan penjualan: Tentukan strategi pemasaran sapi yang dihasilkan. Cari pasar potensial, seperti penjualan langsung ke peternak atau ke pasar lokal. Pastikan sapi memiliki dokumen dan sertifikat yang lengkap untuk memenuhi persyaratan perizinan dan keamanan pangan.

    11. Pendidikan dan peningkatan pengetahuan: Selalu berusaha untuk meningkatkan pengetahuan tentang beternak sapi melalui membaca buku, menghadiri pelatihan atau seminar, dan berkonsultasi dengan ahli peternakan sapi.

    Penting untuk diingat bahwa beternak sapi merupakan usaha yang kompleks dan membutuhkan pengalaman serta pemahaman yang mendalam tentang kebutuhan sapi. Membangun jaringan dengan peternak lain dan berkonsultasi dengan para ahli dapat membantu dalam mengembangkan bisnis peternakan sapi yang sukses.
    Komentar
    Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
    • Cara Ternak Sapi yang Baik untuk Meningkatkan Produktivitas dan Kualitas Daging

    No comments:

    Post a Comment

    Terkini

    Topik Populer

    Iklan

    Close x